Mengenal Autophagy, Detoks Alami yang Dapat Dipicu dengan Berpuasa

Simak sejumlah informasi seputar autophagy. Autophagy memiliki beberapa dampak positif bagi kesehatan. Para peneliti mengatakan, autophagy dapat terjadi ketika berpuasa.

Autophagy menjadi proses detoks alami yang dilakukan tubuh. Dikutip dari Healthline , menurut Priya Khorana, PhD, dalam pendidikan nutrisi dari Columbia University, autophagy adalah cara tubuh membersihkan sel sel yang rusak, untuk meregenerasi sel sel baru yang lebih sehat. “Auto” berarti sendiri, sedangkan “phagy” berarti makan.

Jadi arti literal dari autophagy adalah "makan sendiri." Bisa juga disebut sebagai "melahap diri sendiri." Meskipun hal itu mungkin terdengar seperti sesuatu yang tidak diinginkan terjadi pada tubuh, hal ini sebenarnya bermanfaat bagi kesehatan secara keseluruhan.

Ini karena autophagy adalah mekanisme pertahanan diri evolusioner di mana tubuh dapat menghilangkan sel sel yang tidak berfungsi dan mendaur ulang bagian bagiannya untuk perbaikan dan pembersihan sel, menurut ahli jantung bersertifikat, Dr. Luiza Petre . Petre menjelaskan bahwa tujuan autophagy adalah untuk menghilangkan puing puing dan mengatur sendiri kembali ke fungsi halus yang optimal. "Autophagy mendaur ulang dan membersihkan pada saat yang sama, seperti menekan tombol reset ke tubuh Anda."

"Plus, itu meningkatkan kelangsungan hidup dan adaptasi sebagai respons terhadap berbagai stresor dan racun yang terakumulasi di sel kita, ”tambahnya. Manfaat utama autophagy adalah anti penuaan. Faktanya, Petre mengatakan itu paling dikenal sebagai cara tubuh memutar waktu kembali dan menciptakan sel sel yang lebih muda.

Khorana menunjukkan bahwa ketika sel sel kita stres, autophagy meningkat untuk melindungi kita, yang membantu meningkatkan umur. Selain itu, ahli diet terdaftar, Scott Keatley , RD, CDN, mengatakan bahwa pada saat kelaparan, autophagy membuat tubuh terus berjalan dengan memecah bahan seluler dan menggunakannya kembali untuk proses yang diperlukan. “Tentu saja ini membutuhkan energi dan tidak dapat berlangsung selamanya, tetapi ini memberi kami lebih banyak waktu untuk menemukan makanan,” tambahnya.

Pada tingkat sel, Petre mengatakan manfaat autophagy meliputi: Menghilangkan protein beracun dari sel sel yang dikaitkan dengan penyakit neurodegeneratif, seperti penyakit Parkinson dan Alzheimer Mendaur ulang sisa protein

Menyediakan energi dan blok bangunan untuk sel yang masih dapat mengambil manfaat dari perbaikan Dalam skala yang lebih besar, ini mendorong regenerasi dan sel sel yang sehat. Autophagy menerima banyak perhatian karena perannya dalam mencegah atau mengobati kanker juga.

“Autophagy menurun seiring bertambahnya usia, jadi ini berarti sel sel yang tidak lagi bekerja atau mungkin membahayakan dibiarkan berkembang biak, yang merupakan MO sel kanker,” jelas Keatley. Sementara semua kanker dimulai dari beberapa jenis sel yang rusak, Petre mengatakan bahwa tubuh harus mengenali dan membuang sel sel tersebut, seringkali menggunakan proses autofagik. Itu sebabnya beberapa peneliti melihat kemungkinan bahwa autophagy dapat menurunkan risiko kanker.

Meskipun tidak ada bukti ilmiah untuk mendukung hal ini, Petre mengatakan bahwa banyak sel kanker dapat dihilangkan melalui autophagy. “Begitulah cara tubuh mengatur penjahat kanker,” jelasnya. "Mengenali dan menghancurkan apa yang salah dan memicu mekanisme perbaikan memang berkontribusi untuk menurunkan risiko kanker."

Dikutip dari MedicalNewsToday , Autophagy terjadi secara alami di dalam tubuh. Tetapi banyak orang bertanya tanya apakah mereka dapat menginduksi autophagy menggunakan pemicu tertentu. Puasa adalah kemungkinan pemicu autophagy.

Ketika seseorang berpuasa, mereka secara sukarela pergi tanpa makanan untuk waktu yang lama, berjam jam atau kadang kadang sehari atau lebih. Puasa berbeda dengan pembatasan kalori. Ketika seseorang membatasi kalori, mereka mengurangi asupan makanan secara teratur.

Puasa mungkin tidak mengakibatkan pembatasan kalori, tergantung pada berapa banyak makanan yang dikonsumsi seseorang selama periode makan. Sebuah ulasan 2018, dari penelitian yang ada sangat menyarankan bahwa puasa dan pembatasan kalori dapat menyebabkan autophagy. Meskipun ada beberapa bukti proses ini terjadi pada manusia, sebagian besar penelitian ini melibatkan hewan non manusia.

Pembatasan puasa dan kalori menempatkan sel sel tubuh di bawah tekanan. Ketika seseorang membatasi jumlah makanan yang masuk ke dalam tubuh mereka, sel sel mereka menerima lebih sedikit kalori daripada yang mereka butuhkan untuk berfungsi dengan benar. Ketika ini terjadi, sel sel harus bekerja lebih efisien.

Menanggapi stres yang disebabkan oleh puasa atau pembatasan kalori, autophagy menyebabkan sel sel tubuh membersihkan dan mendaur ulang bagian yang tidak perlu atau rusak. Namun, para ilmuwan tidak yakin tentang sel mana yang merespons puasa dan pembatasan kalori dengan cara ini. Orang yang mencoba menginduksi autophagy dengan berpuasa harus menyadari bahwa ini mungkin tidak menargetkan sel sel lemak, misalnya.

Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.