Arti Hari Kemenangan Rusia 9 Mei bagi Putin, Berikut Hal yang Mungkin Dilakukan Terkait Ukraina

Hari Kemenangan di Rusia pada 9 Mei adalah hari libur nasional untuk memperingati kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia II. Hari Kemenangan ini biasanya ditandai dengan parade militer di Lapangan Merah Moskow yang disurvei oleh pejabat senior Kremlin. Diberitakan , bagi Presiden Rusia Vladimir Putin, 9 Mei memiliki arti yang sangat berbeda.

Peringatan ini akan menjadi pertunjukan mewah yang diatur pemerintah tentang kekuatan Rusia. Selain itu, hari untuk menggalang dukungan publik untuk perang dengan memfitnah Ukraina sebagai penerus Nazi Jerman. Pesawat pesawat tempur akan terbang di atas Moskow dalam formasi "Z", simbol dukungan untuk invasi tahun ini.

Lalu, pasukan udara yang bertempur baru baru ini di Ukraina akan berparade melalui Lapangan Merah dengan pengangkut personel lapis baja mereka. Para pejabat Barat telah menyuarakan keprihatinan bahwa Presiden Vladimir Putin akan menggunakan kesempatan itu untuk secara resmi menyatakan perang terhadap Ukraina, yang diinvasi Rusia pada Februari 2022 lalu. Para ahli mengatakan, setelah lebih dari dua bulan serangan yang digagalkan, Putin dibiarkan dengan pilihan terbatas, mulai dari mobilisasi habis habisan hingga menyatakan kemenangan di wilayah Donbas timur.

Dikutip dari , di antara opsi Putin di Hari Kemenangan 9 Mei yakni: Juru bicara Putin, Dmitry Peskov, membantah bahwa deklarasi perang sudah dekat, bersikeras bahwa invasi tetap menjadi" operasi militer khusus." Perbedaannya mungkin tampak kecil, terutama karena Rusia telah memobilisasi pasukan udara, darat, dan laut di wilayah Ukraina yang luas.

Namun, menyatakan perang akan memungkinkan Putin untuk memanggil tentara cadangan tambahan dan memerintahkan mobilisasi massa laki laki usia pertempuran, yang berpotensi memperpanjang konflik selama berbulan bulan, jika tidak bertahun tahun. Selama berminggu minggu, laporan telah beredar bahwa Putin dapat menggunakan 9 Mei sebagai platform untuk mendeklarasikan kemenangan di Ukraina timur. Jika pasukan Rusia dapat mematahkan perlawanan Ukraina di kota pelabuhan Mariupol, Putin mungkin mencoba untuk mengamankan jembatan darat antara daratan dan Semenanjung Krimea (yang dianeksasi Rusia pada 2014) menjadi sebuah kemenangan — meskipun lebih kecil dari yang diharapkan semula.

“Bagi Putin, ini tentang mencoba untuk menempatkan wajah yang baik pada apa yang telah menjadi operasi militer yang cukup buruk,” ujar Kurt Volker, mantan perwakilan duta besar AS untuk negosiasi Ukraina. Tanpa perang habis habisan atau rekonsiliasi, Putin mungkin akan memanggil lebih banyak tentara untuk membantu operasi di Donbas, dengan fokus pada personel yang telah bertugas dalam konflik baru baru ini atau berasal dari daerah yang berbatasan dengan Ukraina. Ini kemungkinan akan lebih cocok untuk Kremlin dan publik Rusia.

Itu juga akan memberi Moskow waktu untuk mengisi kembali kemampuan medan perangnya. Volker mengatakan, Putin mungkin telah belajar dari mundurnya Kyiv, di mana tentara Rusia kehilangan kesempatan untuk mengatur ulang sebelum melanjutkan serangan Donbas. Oleksa Drachewych, seorang ahli media Rusia dan asisten profesor sejarah di Western University di Kanada, mengatakan dia telah memperhatikan peningkatan pembicaraan tentang dukungan NATO untuk apa yang disebut Nazi Ukraina menjelang 9 Mei.

“Tetapi mereka juga mencoba mengembangkan klaim di dalam negeri bahwa Rusia adalah benteng anti Barat dan menggunakannya untuk menyatukan orang orang di sekitar perang di Ukraina,” katanya. Bugayova mengatakan, Putin dapat menggunakan Hari Kemenangan sebagai kesempatan untuk memperluas tujuan ideologis keterlibatan Rusia di Ukraina dalam upaya untuk meningkatkan dukungan untuk konflik dan untuk dirinya sendiri. “Dia harus menjelaskan kepada Rusia mengapa mereka benar benar harus pergi berperang dan mati dalam perang yang diduga dimenangkan Rusia. Itu membutuhkan sesuatu yang lebih besar dari narasi denazifikasi,” katanya.

“Jadi dia mungkin mencoba membingkai ulang narasi bahwa Barat versus kita," sambungnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.